Rabu, 06 Juni 2012

tape bakar







tape... merupakan favorit keluargaku, mulai dari aku, ibundaku hingga keponakanku...
tapi kayaknya bosen juga kalo ada tape selalu dibikin prol tape terus...
kalo aku sih enggak karena prol tape itu mengenyangkan dan merupakan cemilan yang murah meriah, tapi pasti teman-teman bosen baca postingan prol tape terus kaaan.... ??? :)


duluuuu... beberapa tahun yang lalu sewaktu pak Triyono masih jadi driver di kantor sering ke Jakarta bersama pak Triman untuk ambil barang orderan di beberapa supplier.
aku sering pesan peyeum tapi beliau tidak pernah mau aku kasih uang, alias aku dioleh-olehin peyeum, katanya sih... istrinya juga nitip beli, heheheee....  alhamdulillah yaaa.....
dulu pak Tri kasih tau kalo peyeum ini enaknya dibakar / dipanggang di wajan dadar trus tengahnya dikasih meises, tapi berhubung aku males dan waktu itu belum suka cooking & baking, jadi yaaa... aku makan biasa aja karena memang pada dasarnya peyeum kan sudah enak & manis, berbeda dengan tape yang dijual di pasar-pasar itu....

tapi beberapa waktu yang lalu, sempet jalan-jalan ke blognya mbak Tika Hapsari Nilmada, koq ada tape bakar ini, jadi mikir... 'ternyata bener yang dikasih tau pak Tri dulu tentang tape bakar yaaa...' dan jadilah aku mencoba untuk membuatnya.








kalo temen-temen pengen tau aslinya, silakan aja meluncur Cemplang Cemplung aja yaaa... sedangkan  yang aku buat ini telah aku modifikasi sesuai dengan kesukaan aku karena aku tambahi dengan keju chedar parut, meises warna-warni dan aku coret dengan SKM...










Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...